Asal Kabaddi & Sejarah Pro Kabaddi

Kabaddi: Origins, History, And How It Became India’s Fastest Growing Sport

Jumat 7 Oktober 2022, menyaksikan peluncuran musim kesembilan VIVO Pro Kabaddi League (PKL).

Dabang Deli memulai mempertahankan gelar mereka dengan kemenangan gemilang atas U Mumba di Stadion Sree Kanteerava di Bengaluru.

Seperti biasa dengan kabaddi profesional, pertandingannya seru, seragam pemainnya berwarna-warni, dan penonton TV yang berjumlah jutaan menonton.

Versi kabaddi yang dimainkan oleh Dabang Deli, U Mumba dan 10 tim lain yang bertanding di PKL merupakan versi yang sudah dikenal oleh para pemain dan penggemar di seluruh dunia.

Tapi pengeras suara yang menggelegar dan lampu yang terang sering kali membuat orang melupakan sejarah pedesaan yang kaya akan olahraga ini. Sebuah sejarah yang dimulai lebih dari 4.000 tahun yang lalu.

Asal Usul Kabaddi

Tanggal dan tempat pasti penemuan kabaddi masih menjadi misteri.

Namun, kebanyakan orang setuju bahwa olahraga ini pertama kali dimainkan antara 4.000-5.000 tahun yang lalu di Tamil Nadu, salah satu negara bagian paling selatan di India.

Beberapa menyarankan permainan itu dibuat sebagai cara untuk melatih orang bagaimana menyerang dan bertahan dalam kelompok untuk tujuan pertempuran dan berburu.

Yang lain percaya kabaddi terinspirasi oleh puisi epik kuno yang bercerita tentang perang dan kepahlawanan di medan perang.

Either way, itu adalah fakta yang terkenal bahwa kabaddi – dan – hobi yang sangat populer di seluruh Asia Selatan, terutama di India, Iran dan Bangladesh.

Sebagian besar wilayah di negara-negara ini memiliki versi permainannya sendiri yang sedikit berbeda, banyak di antaranya masih dimainkan sampai sekarang.

KabaddiGambar: Arivazhagan89/Wikimedia Commons

Meskipun ada perbedaan regional, dasar-dasar kabaddi sebagian besar tetap tidak berubah selama berabad-abad, dengan fokus pada serangan soliter dan pertahanan kelompok.

Kesederhanaan inilah yang membuat kabaddi begitu menyenangkan untuk dimainkan dan ditonton, memastikan kelangsungan olahraga ini dari 2.000 SM hingga saat ini.

Versi kabaddi yang dimainkan di PKL pertama kali dibuat pada 1920-an ketika aturan resmi diformalkan dan diterbitkan oleh komite India.

Olahraga semakin populer selama tahun-tahun berikutnya dengan kabaddi bahkan didemonstrasikan di Jerman sesaat sebelum Olimpiade Berlin pada tahun 1936.

Namun, hanya setelah negara-negara Asia Selatan seperti India dan Bangladesh memperoleh kemerdekaan pasca Perang Dunia Kedua pertandingan internasional mulai dimainkan, yang menyebabkan minat baru pada kabaddi selama tahun 1970-an.

Akhirnya pertandingan internasional sesekali ini digantikan oleh Kejuaraan Kabaddi Asia pertama, yang diadakan pada tahun 1980.

Satu dekade kemudian kabaddi diperkenalkan ke Asian Games. Kemudian di awal tahun 2000-an turnamen mandiri lainnya, Piala Dunia Kabaddi, diluncurkan.

Bagaimana Anda Memainkan Kabaddi?

permainan kabaddiGambar: Majalah Port

Seperti disebutkan sebelumnya, versi kabaddi yang populer saat ini sangat mirip dengan kabaddi sejarah tetapi dengan aturan internasional yang terkodifikasi.

Pertandingan berjalan selama 40 menit, dibagi menjadi dua bagian 20 menit. Di awal setiap pertandingan, kedua tim memiliki tujuh pemain di lapangan dan antara tiga hingga lima pemain pengganti.

Untuk acara pria senior olahraga ini dimainkan di atas matras berukuran 33 kaki × 43 kaki. Untuk wanita, matrasnya sedikit lebih kecil, 26 kaki × 39 kaki.

Tikar ini dibagi menjadi dua bagian dengan garis tengah pemisah dan garis batas luar. Ada juga dua baris lebih lanjut, baris baulk, dan baris bonus.

Untuk bermain, dua tim menempati bagian berlawanan dari lapangan dan bergiliran mengirimkan “raider” ke bagian lawan.

Raiders memenangkan poin dengan menandai anggota tim lawan. Raider kemudian mencoba untuk kembali ke setengahnya tanpa tertangkap.

Perampok harus melakukan seluruh serangan dalam satu nafas. Mereka meneriakkan kata “kabaddi” untuk membuktikan bahwa mereka tidak bernapas. Pro Kabaddi juga memiliki batas waktu 30 detik untuk setiap serangan.

Raider dapat mencetak poin dengan dua cara. Mereka dapat menyentuh bek – setiap sentuhan bernilai satu poin – atau mereka dapat mencetak poin bonus.

Untuk melakukan ini, seorang perampok perlu menginjakkan satu kaki melintasi garis bonus sementara kaki yang tertinggal di udara.

Jika touch point dicetak, bek yang telah ditandai harus keluar dari matras, meskipun mereka dapat kembali saat raider mereka sendiri mencetak touch point.

Raider juga dapat dikeluarkan dari permainan jika mereka ditekel atau didorong keluar batas oleh bek lawan selama penyerbuan. Kedua tindakan tersebut menghasilkan satu poin bagi tim bertahan.

Jika seorang perampok berhenti bernyanyi selama penyerbuan, dia juga keluar dan tim bertahan mendapatkan satu poin.

Jika sebuah tim dapat menghilangkan ketujuh pemain dari tim lawan, mereka mendapatkan dua poin tambahan. Setelah ini, semua anggota tim lawan dihidupkan kembali dan permainan dilanjutkan.

Tim terus bergiliran menyerang satu sama lain dan, saat waktu habis, pihak dengan poin terbanyak menang.

Sejarah Kabaddi Profesional

Kabaddi profesional relatif baru, mulai – seperti banyak liga olahraga India – setelah 2008, tahun ketika Liga Utama India menggemparkan dunia olahraga.

Penyelenggara VIVO Pro-Kabaddi League telah secara terbuka memuji IPL sebagai inspirasi tentang cara merancang dan melaksanakan liga olahraga yang sukses dan dengan jelas meminjam beberapa fitur IPL yang paling menarik.

Ini termasuk seragam cerah, aksi cepat, dan hiburan top, seperti musik dan tarian, di antara pertandingan dan saat turun minum.

Liga Pro-Kabaddi VIVOGambar: Deccan Herald

VIVO Pro-Kabaddi League diluncurkan di India pada tahun 2014 sebagai usaha patungan antara Mashal Sports Pvt. Ltd dan Disney Star.

Di musim pertama ini delapan tim berkompetisi selama lima minggu untuk dinobatkan sebagai juara PKL.

Liga itu langsung populer, mendatangkan 435 juta pemirsa televisi, langsung menjadikannya olahraga terpopuler kedua di India setelah kriket.

Sejak saat itu, kabaddi secara konsisten mendapat peringkat sebagai olahraga dengan pertumbuhan tercepat di India.

Selama 2016, hanya dua tahun setelah liga diluncurkan, PKL mulai menyelenggarakan dua musim kabaddi per tahun kalender, bukan satu musim.

Ini, bersama dengan distribusi media yang lebih baik berarti bahwa 164 pertandingan langsung disiarkan di 100 negara berbeda pada tahun 2016 saja.

Maju cepat ke tahun 2022 dan jumlah waralaba telah diperluas menjadi 12 tim, menjadikan PKL sebagai liga olahraga India dengan waralaba terbanyak.

Banyak dari tim ini berjuang untuk menjadi juara PKL di depan stadion yang terjual habis di seluruh India.

Seiring dengan berkembangnya profil game, profil para pemainnya juga berkembang.

Sekarang, bintang kabaddi seperti Pardeep Narwal, Pawan Sehrawat dan Rahul Chaudhuri adalah selebritas resmi dengan ratusan ribu penggemar dan gaya hidup yang patut ditiru.

?? 10 Pemain Kabaddi Teratas Sepanjang Masa

Tentu saja, jumlah uang yang lebih besar juga menjadi bagian dari kabaddi.

Misalnya, perampok bintang Pawan Sehrawat baru-baru ini diperdagangkan dari Bengaluru Bulls ke Tamil Thalaivas dengan biaya rekor Rs 2,26 crore yang setara dengan sekitar $280.000.

Pawan Sehrawat - KabaddiUntuk menginstal Pawan Sehrawat. [Image: PKL]

Kegembiraan yang luar biasa seputar kabaddi, berkat keberhasilan PKL, juga turut mendongkrak profil kompetisi kabaddi lainnya.

Setelah terbengkalai selama sembilan tahun, Piala Dunia Kabaddi kembali digelar pada 2016. India tampil sebagai juara dunia dengan mengalahkan Iran 38-29 di final.

Sayangnya, Piala Dunia berikutnya telah dibatalkan karena berbagai alasan termasuk pandemi virus Corona.

Tahun 2016 juga melihat munculnya kabaddi wanita profesional.

Tantangan Kabaddi Wanita memberi tiga tim wanita kesempatan untuk bersaing, dengan Storm Queens dinobatkan sebagai juara setelah mengalahkan Fire Birds 24-23 di final.

Kabaddi WanitaGambar: Deccan Chronicle

Seperti halnya PKL, Tantangan Kabaddi Wanita terbukti populer dan dipandang sebagai cara yang fantastis untuk memberikan panutan yang kuat kepada gadis-gadis muda.

Sebuah fakta yang disoroti oleh statistik yang mengungkapkan bahwa wanita merupakan 40% dari seluruh pemirsa tantangan.

Namun karena berbagai alasan Pertandingan Kabaddi Putri tidak menjadi pertandingan tetap seperti PKL putra.

Apa Yang Tersedia Untuk Masa Depan Pro Kabaddi?

Salah satu tujuan utama yang dipegang oleh Federasi Kabaddi Internasional, para pemain dan peminatnya adalah untuk melihat kabaddi menjadi olahraga Olimpiade yang matang.

Agar sebuah olahraga memenuhi syarat sebagai dapat dikenali dan layak untuk kualifikasi Olimpiade, olahraga tersebut harus dimainkan di 75 negara di empat benua oleh pria, dan di 40 negara di tiga benua oleh wanita.

Sayangnya, kabaddi hampir tidak mencapai salah satu dari persyaratan ini saat ini.

Ini bukan untuk mengatakan olahraga telah berhenti berkembang, justru sebaliknya.

Liga kabaddi wanita profesional yang lengkap akan diluncurkan di Dubai pada tahun 2023 yang seharusnya membuat olahraga ini semakin populer di kalangan wanita dan anak perempuan.

Dalam hal permainan pria, kabaddi tampaknya akan melanjutkan lintasannya yang luar biasa berkat Liga Profesional VIVO yang selalu populer dan minat yang semakin besar terhadap kompetisi internasional.

Seperti kemenangan Iran baru-baru ini dalam acara kabaddi putra dan putri di Asian Games, kompetisi ini menjadi lebih menarik dan kompetitif setiap tahun.

Fakta yang seharusnya hanya meningkatkan daya tarik internasional kabaddi.

Gambar utama: Wikimedia Commons

Author: Jacob Cox