Bagaimana Anda Dimanipulasi Oleh Internet Tanpa Sadar

Bagaimana Anda Dimanipulasi Oleh Internet Tanpa Sadar

Gelombang besar akan datang. Bukan dari air tapi dari kebenaran.

Bukan kebenaran sejati: Kebenaran yang dipilih, disetujui, dimanipulasi, dan dibuat-buat yang akan menelan kita masing-masing dari segala arah.

Era digital menciptakan peluang baru dan menghadirkan bahaya baru bagi semua yang terlibat dengan informasi online dan karena semakin banyak negara mengandalkan internet untuk hiburan, perdagangan, keamanan finansial, dan berita, platform halus tempat miliaran orang bergantung ini akan menjadi semakin menipu dan manipulatif.

Dalam artikel ini, saya akan melanjutkan refleksi saya tentang betapa semakin sulitnya menghindari ditipu, dikendalikan, dan dimanipulasi di dunia modern, tetapi khususnya, bagaimana sesuatu yang secara teori dimaksudkan untuk menyatukan kita, ternyata telah memecah belah. kita.

Kemiringan Ideologis

Penjudi tahu bahaya miring di mana, karena kepercayaan atau keputusasaan yang terburu-buru, bankroll besar dapat dengan mudah hilang pada taruhan bodoh yang dibuat pada saat-saat panik atau kepastian yang salah tempat.

Kita semua pernah mengalaminya sendiri dari waktu ke waktu dalam kehidupan kita sehari-hari dan dengan refleksi yang jujur, kita mungkin menyadari di mana kita menyimpang dari keputusan yang seimbang ke reaksi refleks.

Di meja poker, keputusan buruk oleh lawan dapat diprovokasi atau diantisipasi oleh pemain berpengalaman menggunakan psikologi dan taktik yang telah lama terbukti memanfaatkan banyak skenario dan ini sangat mirip dengan bagaimana penipu profesional memanipulasi korban mereka.

Seperti yang telah saya nyatakan berkali-kali, jika saya tahu apa yang Anda inginkan, saya dapat mengambil semua yang Anda miliki, tetapi jika saya tahu apa yang Anda pikirkan, saya dapat dengan mudah membentuk cara berpikir Anda.

Pada tingkat yang paling dasar, ini adalah cara kerja penipuan tetapi juga rahasia politik, propaganda, dan pengendalian populasi.

Salah satu kelemahan besar media sosial adalah kemudahan yang membuat kita terpolarisasi ke satu pandangan dunia atau lainnya berkat algoritme yang mempelajari apa yang kita sukai untuk memberi kita lebih banyak hal yang sama, sampai kita menemukan diri kita hidup di dalam gelembung informasi buatan kita sendiri.

Akibatnya, menjadi semakin mudah bagi orang untuk pergi ke arah ideologis di mana segala sesuatu yang menantang pandangan dunia mereka segera (dan kadang-kadang dengan kekerasan) ditolak.

Bagi mereka yang berusaha memecah belah dan mengendalikan sejumlah besar orang, ini adalah anugerah Tuhan dan seiring berkembangnya teknologi, begitu juga alat yang memengaruhi kita.

Teori konspirasi

Kebenaran satu orang adalah konspirasi orang lain dan saat kami menavigasi platform online, kami menemukan diri kami terus-menerus dibedah ke dalam berbagai kategori “kami dan mereka”.

Demokrat atau Republik? Apakah Anda divaksinasi? Apakah Anda mendukung atau menentang hal terbaru? Anda suka Marmit?

Saat Anda dapat dikategorikan secara akurat, Anda menjadi sasaran rentetan bias positif atau negatif secara online tergantung di mana dan dengan siapa Anda memilih untuk terlibat.

Bahkan sekarang, pembaca akan mencoba memahami afiliasi pribadi saya, tidak menyadari bahwa mereka mengikuti mekanisme kemiringan internal mereka sendiri untuk memutuskan bagaimana menafsirkan artikel ini.

Ini bukan tentang preferensi pribadi saya (atau Anda) ini tentang senjata yang diratakan untuk menjaga kita dalam keadaan konflik ideologis yang terus-menerus.

Selain Suka Dan Bagikan

Media sosial telah menjadi kekuatan baru yang paling kuat untuk pengaruh massa sejak penemuan mesin cetak dan ketika keterlibatan dengan platform meningkat, demikian juga ketergantungan global.

Semakin banyak kita memberi makan binatang-binatang ini, semakin kita dicap, dipisahkan dan akhirnya dikendalikan.

Banyak yang telah ditulis tentang bagaimana peristiwa bersejarah seperti Brexit telah dipengaruhi oleh perusahaan seperti Cambridge Analytica, tetapi taktik yang digunakan oleh perusahaan itu tidak berkurang karena keterpaparan; sebaliknya, metode mereka telah disempurnakan dan disembunyikan dengan lebih baik.

Versi diri kita sendiri yang kita tampilkan ke media sosial membantu perangkat lunak mengukur preferensi kita kemudian membentuk apa yang kita lihat dan karenanya memengaruhi cara kita berpikir tentang apa yang kita lihat.

Sangat mungkin untuk mempengaruhi dua orang yang sangat berbeda dengan cara yang berbeda untuk memprovokasi hasil yang sama dalam kedua kasus.

Demikian pula, dimungkinkan untuk memperkuat pendapat satu kelompok dan menekan perasaan kelompok lain hanya dengan menyesuaikan siapa yang mendapat lebih banyak liputan di platform yang dipilih.

Jika Anda tidak dapat mengubah pendapat yang tidak diinginkan, Anda setidaknya dapat menahannya, mengisolasinya, mendiskreditkannya, dan akhirnya mensterilkannya melalui berbagai metode kontrol data.

Metode ampuh yang digunakan untuk melucuti data apa pun adalah dengan mengontrol data yang mengelilinginya.

Katakanlah Anda memposting sesuatu yang tidak setuju dengan mayoritas online dan posting Anda mendapat sedikit daya tarik atau bahkan menjadi viral.

Ada beberapa cara untuk mendiskreditkan pendapat Anda baik dengan memprioritaskan perbedaan pendapat dan mengelilingi posting Anda dengan pandangan yang berlawanan atau dengan menghubungkan posting Anda dengan ekstremis dan radikal, sehingga menarik gerombolan pendapat yang sama radikal dan ekstremis dari sisi lain.

Dengan cepat, posting Anda – bahkan jika itu adalah kebenaran mutlak – dinodai oleh dukungan para ekstremis dan dibekap oleh suara-suara oposisi.

Yang terbaik dari semuanya, hampir semua wahyu dapat diabaikan dengan menggolongkannya sebagai teori konspirasi atau sayap kanan atau sayap kiri atau rasis atau seksis – atau semua hal di atas.

Sering kali, ada benarnya hal ini tetapi ada banyak konspirasi gila yang berterbangan; semua yang perlu dilakukan adalah mengasosiasikan fakta yang tidak menyenangkan dengan omong kosong yang tampaknya serupa dan Anda dapat dengan cepat dan mudah membatalkan apa pun yang coba dikatakan oleh siapa pun.

Taktik ini benar-benar keluar dari buku pedoman penipu dan sekarang telah menjadi sangat umum sehingga jika kisah skandal Watergate pecah hari ini, itu akan menjadi berita lama dalam sehari dan merespons ke dalam selusin versi, masing-masing menimbulkan keraguan pada yang lain sampai mayoritas. dengan patuh mengabaikannya dan siapa pun yang masih mendorong cerita itu terdengar seperti orang gila.

Trunami

Berita palsu

Tapi apa sebenarnya “kebenaran mutlak” itu dan apakah itu bisa eksis di media sosial?

Kebenaran telah menjadi begitu fleksibel sehingga fakta objektif sekarang mudah diabaikan dengan opini dan pengalaman hidup.

Sementara itu, peluang untuk penipuan berlipat ganda secara eksponensial setiap kali kebenaran menjadi ide subjektif daripada realitas objektif.

Kapan pun kebenaran dapat dibentuk menjadi keinginan dan preferensi individu, kita semua menjadi sasaran empuk bagi media massa yang manipulatif, penipu online, dan penipu yang lebih canggih.

Satu hal yang saya yakini pasti: Banjir kebenaran yang salah bentuk dan dirancang dengan hati-hati akan datang dan hampir pasti akan mendorong jurang yang lebih dalam di antara kita.

AI: Kecerdasan Dan Informasi

Kecerdasan Buatan berkembang pada tingkat yang menakutkan.

Mungkin tidak pada tingkat kesadaran tetapi tentu saja ke tingkat penerapan praktis di mana hal itu dapat digunakan untuk membuat keputusan atas nama kita atau, yang lebih mengkhawatirkan lagi, untuk membuat penilaian yang berdampak pada kita setiap hari.

AI sekarang dapat membuat karya “seni” yang mengesankan dengan memproses kata-kata dan kriteria yang dipilih untuk membuat sesuatu yang mungkin mudah digantung di museum atau rumah di Hollywood Hills tetapi juga dapat menghasilkan halaman teks sesuai dengan beberapa input sederhana yang dapat digunakan untuk website, blog atau bahkan artikel seperti ini.

Yang seharusnya membuat kita takut adalah bagaimana perangkat lunak yang tidak terikat dapat membentuk cara kita melihat dunia dan cara kita berinteraksi satu sama lain.

Segera, AI yang dipahami dengan buruk akan diakui sebagai akar penyebab perpecahan algoritmik masyarakat yang melebar, tetapi apakah itu akan ditingkatkan untuk mengurangi perpecahan semacam itu atau disesuaikan untuk membagi dan menaklukkan?

AI belum meniru kesalahan tata bahasa pribadi saya atau gaya penulisan naif atau suara penulis saya, tetapi dengan sampel yang cukup, AI dapat melakukan pekerjaan yang cukup baik untuk memalsukan sesuatu yang tampaknya ditulis oleh saya dengan cara yang sama seperti yang dapat menyulap gambar anjing juggling di atas skateboard yang dilukis oleh Van Gogh.

Saya akan mengeksplorasi bagaimana kemajuan teknologi dan perangkat lunak ini berdampak pada kita secara finansial (baik dalam kehidupan dan game) di artikel mendatang.

Sementara itu, saya suka mendengarkan Bill Hicks yang mengamati bahwa jaringan berita memberi audiensi menu konstan “perang, kelaparan, kematian” sementara di luar jendelanya sendiri, semuanya damai kecuali beberapa jangkrik berkicau di rumput.

Saya tahu hal-hal buruk di beberapa bagian dunia dan mungkin menjadi lebih buruk atau lebih baik dan saya tahu kadang-kadang saya dapat melakukan sesuatu sementara yang lain tidak dapat membuat perbedaan sama sekali.

Apa yang merusak adalah aliran konstan kebisingan tanpa gangguan yang membuat kita masing-masing tetap peduli dan terlibat alih-alih melihat ke luar jendela kita sendiri untuk menikmati kedamaian apa pun yang beruntung kita miliki.

Untuk artikel serupa oleh penulis ini, temukan bagaimana bias Anda memengaruhi kebenaran dan mengapa Anda harus bertindak seperti pemain poker agar tidak tertipu.

Author: Jacob Cox