Biografi Stephanie St. Clair – Bagaimana Raket Angka Bekerja

Biografi Stephanie St. Clair – Bagaimana Raket Angka Bekerja

“Queenie,” “Madam Queen,” “Madam St. Clair,” “Queen of the Policy Rackets” – nama panggilan mana pun yang Anda kenal, Stephanie St. Clair adalah salah satu mafia paling tangguh di abad ke-20.

Queenie - Stephanie St ClairGambar: Twitter/QkrSocialist

Clair menghabiskan karir kriminalnya bersinggungan dengan tokoh-tokoh terkenal New York, dari aktivis hak-hak sipil terkemuka hingga kepala Lima Keluarga mafia yang menakutkan.

Dengan “Godfather of Harlem,” Bumpy Johnson, sebagai keamanan yang disewanya, Stephanie St. Clair adalah kehadiran yang mengesankan di kancah perjudian bawah tanah New York.

Namun, pengabdiannya untuk mengangkat Black Harlemites melalui aktivisme dan pendidikan mendapatkan rasa hormat dan kekaguman dari rekan-rekannya.

Dia dikenal di sekitar Harlem karena banyak hal, salah satunya adalah iklan surat kabarnya yang sering (dan sering kali menghibur).

Namun, tekadnya yang teguh dalam menghadapi petugas polisi yang korup dan pemeras saingan seperti Dutch Schultz yang pada akhirnya tetap menjadi warisan terbesar St. Clair.

Masa muda

Stephanie St. Clair menghabiskan sebagian besar masa dewasanya di depan umum, membuat iklan surat kabar penuh untuk menginspirasi rekan-rekannya atau menyapa musuh-musuhnya. Namun, kehidupan awalnya diselimuti misteri, yang sebagian merupakan perbuatan St. Clair sendiri.

Ada beberapa versi masa kecilnya, tetapi sebagian besar catatan menyatakan bahwa dia lahir pada tanggal 24 Desember 1897, di kepulauan Guadeloupe Prancis.

Dalam versi cerita asalnya ini, latar belakang Karibia Prancisnya berarti dia bisa membaca dalam bahasa Prancis dan Inggris, membuatnya jauh lebih berpendidikan daripada kebanyakan orang kulit putih Amerika.

Stephanie St. Clair Gambar: AZ Martinik

Versi lain dari mitologinya (penyebaran yang disumbangkan oleh St. Clair sendiri) adalah bahwa dia sebenarnya lahir di Prancis dan belajar bahasa Inggris sendiri dalam perjalanan ke AS.

Versi mana pun yang benar, kedua akun mengakui bahwa dia bepergian dengan kapal uap ke AS (meskipun apakah ini terjadi pada tahun 1911 atau 1921 masih diperdebatkan).

Bangkitnya Ratu Harlem

Clair tiba di New York di tengah Migrasi Besar, di mana lebih dari enam juta orang Afrika-Amerika pindah ke Utara untuk menghindari penganiayaan Jim Crow South.

Dia dengan cepat menetap di lingkungan Harlem Afrika-Amerika dan mulai menabur benih karir kriminalnya dengan bergabung (dan akhirnya memimpin) Empat Puluh Pencuri.

Awalnya dibentuk pada tahun 1820-an, Forty Thieves adalah salah satu geng kriminal tertua di New York, terkenal karena melakukan pencurian dan pemerasan.

Tidak jelas persis bagaimana dia mendapatkan uang itu, tetapi St. Clair segera memutuskan untuk keluar dari Pencuri dan menginvestasikan $ 10.000 untuk mengembangkan raket nomornya sendiri.

Status barunya sebagai “bankir kebijakan” akan dengan cepat menarik perhatian yang tidak diinginkan dari pemeras laki-laki saingannya, jadi dia menyewa jasa pengawal yang kurang dikenal, Ellsworth Raymond “Bumpy” Johnson.

Ellsworth Raymond Gambar: Twitter/TheMobMuseum

Penggemar serial Epix The Godfather of Harlem akan sangat menyadari namanya, tetapi apa pentingnya hubungan Johnson dengan Ratu Harlem?

Nah, berkat pekerjaan Stephanie St. Clair, “Bumpy” Johnson mendominasi kancah perjudian Harlem dan menjadi salah satu mafia paling dermawan di abad ke-20.

Bagaimana Cara Kerja ‘Numbers Racket’, Dan Bagaimana St. Clair Terlibat?

Perjudian secara resmi dibuat ilegal di New York pada tahun 1908. Namun, larangan konstitusional terhadap lotere diberlakukan beberapa dekade sebelumnya, pada pertengahan tahun 1830-an.

Akibatnya, lotere bawah tanah merajalela, terutama di lingkungan Afrika-Amerika yang miskin seperti Harlem.

“Raket angka” (juga dikenal sebagai “permainan angka” atau “lotre Mafia”) bekerja dengan cara yang mirip dengan “bolita” lotre Hispanik, namun ditujukan khusus untuk komunitas Afrika-Amerika.

Sederhananya, raket angka adalah lotere skala kecil yang dijalankan berdasarkan lingkungan demi lingkungan.

Sementara beberapa bermain untuk bersenang-senang, banyak Harlemite kelas pekerja mengandalkan nomor raket untuk menutupi biaya tagihan dan pakaian.

Di mata hukum, keributan nomor St. Clair adalah jaringan kejahatan ilegal yang memangsa warga Harlem yang paling miskin. Sebenarnya, itu memiliki beberapa manfaat bagi masyarakat.

St Clair mampu mempekerjakan lusinan pria dan wanita kulit hitam sebagai ‘pelari nomor’ dan mensubsidi pendapatan rendah yang mereka terima sebagai hasil dari pengucilan mereka dari pekerjaan tradisional ‘kulit putih’.

Selain itu, keuntungan dari raketnya memungkinkan St. Clair mendukung bisnis kulit hitam yang sah dan menerbitkan iklan surat kabar yang membantu mendidik Black Harlemites tentang hak hukum dan hak suara mereka.

Ratu Raket KebijakanGambar: montraykreyol.org

Namun, departemen kepolisian Harlem tidak melihatnya seperti itu.

Meskipun memiliki beberapa petugas dalam pekerjaannya, St. Clair ditangkap pada bulan Desember 1929 karena memiliki slip polis.

Pada tanggal 1 Januari 1930 – hanya dua hari setelah penangkapannya – dia mengumumkan di Amsterdam News, “Saya telah ditangkap dan dijebak oleh tiga orang pengecut paling berani dan paling mulia yang mengenakan pakaian sipil.”

Pada Maret 1930, dia dijatuhi hukuman delapan bulan di kamp kerja paksa. Segera setelah dibebaskan pada bulan Desember, St. Clair membalas dendam.

Sebagai bagian dari penyelidikan korupsi polisi, St. Clair bersaksi melawan polisi atas uangnya dan berhasil membuat lebih dari selusin petugas diskors dari kepolisian.

Kontrol Runtuh

Pada tahun 1930-an, Queenie dan Bumpy telah membangun sebuah kerajaan dan mendominasi kancah perjudian Harlem dengan raket angka mereka yang berkembang pesat.

Selalu ada pemeras saingan yang mencoba ikut campur dalam operasi itu. Namun, pencabutan Larangan pada tahun 1933 berarti bahwa para mafia yang menghasilkan uang dengan menjual minuman keras (dikenal sebagai “bootlegging”) sedang mencari cara untuk menambah keuntungan mereka.

Arthur “Dutch Schultz” Flegenheimer, tanpa diragukan lagi, adalah ancaman terbesar bagi St. Clair dan seluruh industri perjudian di Harlem.

Dia menargetkan pesaing dengan kekerasan ekstrem, memaksa mereka untuk menyerahkan sebagian dari pendapatan mereka atau menyerahkan sepenuhnya operasi mereka kepadanya.

Mereka yang menolak tunduk akan menghadapi pemukulan yang kejam atau bahkan pembunuhan.

Schultz BelandaGambar: Wikimedia Commons

Keinginan keras Schultz untuk mengontrol total raket angka mengakibatkan lebih dari 40 kematian, dan pada tahun 1935, FBI mencapnya sebagai “Musuh Publik Nomor Satu”.

Sebagai pemeras Hitam yang sangat sukses – dan seorang wanita pada saat itu – St. Clair berada di urutan teratas daftar targetnya.

Mengambil Musuh Publik Nomor Satu

Numbers Queen tidak akan menyerah tanpa perlawanan dan melakukan segala daya untuk menghentikan Schultz dan gengnya menyusup ke raketnya.

Dia menyoroti bagaimana tindakan Schultz sangat bermotivasi rasial dan mendorong rekan-rekannya untuk berhenti terlibat dengan bisnis (baik legal maupun ilegal) yang bukan milik orang kulit hitam.

St. Clair menyebarkan pesan ini dengan segala cara yang dia bisa, dari kampanye surat kabar satu halaman penuh yang mendorong Harlemites untuk “Beli Hitam” hingga menghancurkan etalase toko yang terkait dengan pemeras kulit putih.

Dengan kata-katanya sendiri, menghadapi Schultz dan gerombolan premannya membuat St. Clair “820 hari di penjara ditambah tiga perempat juta dolar.”

Tentu saja, tindakan ini menarik perhatian pria itu sendiri, dan pada tahun 1935 Schultz memerintahkan pembunuhan terhadap St. Clair.

Khawatir akan nyawanya, Numbers Queen terpaksa bersembunyi dan menyerahkan bisnisnya kepada kepala pengawalnya, Bumpy Johnson.

Bumpy Johnson dan Stephanie St. ClairGambar: Majalah Smithsonian

Untungnya, hari-harinya di pengasingan telah dihitung.

Pemeras terkemuka lainnya – yaitu bos mafia Italia dan “ketua” Lima Keluarga New York, Charlie “Lucky” Luciano – memutuskan untuk mengakhiri pemerintahan teror Schultz.

Ketika Schultz memerintahkan pembunuhan tidak sah terhadap Jaksa Wilayah Thomas Dewey, Luciano membalikkan keadaan dan memerintahkan regu pembunuh “Murder, Inc.” untuk membunuh Schultz.

Pukulan itu terjadi pada 23 Oktober 1935, saat Belanda dan rekan-rekannya sedang makan di Palace Chop House.

Belanda hidup hampir sepanjang hari setelah ditembak – cukup lama bagi St. Clair untuk mundur dari persembunyiannya dan mengiriminya telegraf yang bertuliskan, “Apa yang kamu tabur, itulah yang akan kamu tuai.”

Kehidupan Pasca Raket

Setelah menyerahkan kerajaan nomornya kepada Johnson, St. Clair mundur selangkah dari kancah perjudian. Namun, perselisihannya dengan hukum sepertinya semakin meningkat.

Dia selalu menjadi aktivis hak-hak sipil yang gigih, dan pada tahun 1936 dia menikah dengan sesama aktivis dan “pembicara kotak sabun” Sufi Abdul Hamid.

Namun, hubungan mereka sudah hancur sejak awal.

Sufi Abdul Hamid dan Stephanie St. ClairGambar: Majalah Smithsonian

Dijuluki “Hitler Hitam”, Hamid adalah seorang anti-Semit dan pemimpin kultus Islam-Buddha yang moralitasnya bertentangan dengan aktivis terkemuka lainnya pada zaman itu.

Dia akhirnya menghabiskan sebagian besar kekayaan St. Clair dan berselingkuh dengan seorang peramal muda.

Tidak mengherankan, Numbers Queen tidak menyukai perselingkuhannya, dan pada tahun 1938 dia menembak Hamid saat berkelahi.

Meskipun dia tidak membunuhnya, St. Clair dijatuhi hukuman hingga 10 tahun di Penjara Wanita Negara Bagian New York.

Sedikit yang diketahui tentang kehidupan Stephanie St. Clair setelah dibebaskan dari penjara.

Dia berhenti memasang iklan di koran, hanya muncul kembali di media cetak di artikel New York Post tahun 1960. Mayme Hatcher, istri Bumpy Johnson, mengklaim dia pensiun ke sebuah rumah besar di Long Island.

Kedua akun menyebutkan bahwa dia telah melakukan pelanggaran dari pemeras nomor ilegal menjadi pengusaha wanita yang sah.

Bagaimana St. Clair Meninggal?

Stephanie St. Clair meninggal di New York dengan cara yang sama saat dia tiba – diselimuti misteri.

Meskipun seumur hidup dihabiskan untuk mendominasi kancah perjudian bawah tanah dan menjadi pembela hak-hak sipil, tidak ada laporan tentang kematiannya di surat kabar lokal mana pun.

Jauh dari kematian dramatis dan kejam dari rekan mafia laki-lakinya, St. Clair meninggal dengan damai pada tahun 1969 di Central Islip, New York.

Warisan Stephanie St. Clair

Hampir seluruh karir kriminalnya dihabiskan dengan tinggal di 409 Edgecombe Avenue, sebuah kompleks apartemen yang menampung elit Hitam Harlem.

409 Edgecombe Avenue - Tempat tinggal St. ClairGambar: LPC/Elisa Urbanelli via nyc.gov

Dari aktivis hak-hak sipil seperti WEB Du Bois hingga pelukis seperti Aaron Douglas dan penulis drama seperti Katherine Butler Jones, tetangganya berada di garis depan perjuangan hak-hak sipil.

Alih-alih bersembunyi dari hukum, Stephanie St. Clair memilih untuk menjadi sorotan dan menggunakan kekayaannya untuk mengangkat sesama Harlemites.

Tanpa rasa takut akan dampak berbahaya dari ketabahannya, St. Clair memerangi korupsi dari orang-orang baik di atas maupun di bawah hukum – dan tampak luar biasa saat melakukannya.

Penolakannya untuk mundur ke “Musuh Publik Nomor Satu” Dutch Schultz tidak hanya melindungi raketnya sendiri dari keruntuhan tetapi juga raket kulit hitam lainnya yang menjadi sasaran pencarian kekerasannya untuk mendominasi.

Sambil menjaga agar raketnya tetap bertahan meningkatkan kekayaannya sendiri, itu juga menyediakan pekerjaan yang tak terhitung jumlahnya bagi pria dan wanita kulit hitam dan memungkinkannya untuk berinvestasi dalam bisnis yang dijalankan oleh orang kulit hitam yang sah.

Sementara itu, dia menghadapi NYPD head-to-head dan menang. Selain bersaksi melawan petugas polisi yang korup, iklan regulernya di Amsterdam News membantu mendidik rekan-rekannya tentang hak hukum dan hak pilih mereka.

Alih-alih terlibat dalam perilaku destruktif seperti rekan mafia laki-lakinya, St. Clair menghabiskan hidupnya mencoba untuk mengangkat sesama Harlemites dan menggunakan kekerasan hanya sebagai alat untuk mencapai tujuan.

Stephanie St. Clair muncul sebagai karakter sampingan di The Cotton Club (1984) dan Hoodlum (1997).

Dia juga menjadi fokus episode tahun 2014 File Kejahatan Selebriti. Sampai sekarang, tidak ada program atau film yang sepenuhnya berfokus pada ceritanya.

Gambar: Putri yang Ditolak

Namun, itu akan segera berubah. Dua proyek baru sedang dikerjakan yang akan berfokus pada kehidupan dan masa Stephanie St. Clair.

Salah satunya adalah serial berjudul Queenie, produksi BET Studios yang akan segera mulai syuting.

Yang lainnya dari HBO, yang telah mengumumkan film tentang St. Clair yang diadaptasi dari buku karya Shirley Stewart, The World of Stephanie St. Clair.

Author: Jacob Cox