Kutukan Clippers – Apa Itu Dan Apakah Mereka Dikutuk Selamanya?

Are The LA Clippers Really Cursed?

Jika Anda meminta 100 orang untuk menyebutkan tim olahraga LA, tidak banyak dari mereka yang akan menjawab LA Clippers.

Ini karena, sepanjang sejarah mereka, mereka telah dibayangi oleh rival sekota mereka, Lakers, yang memiliki kesuksesan tak tertandingi di NBA dan merupakan merek global terkenal.

Bahkan di olahraga lain, LA’s Dodgers, Kings, Galaxy, Sparks, dan Rams semuanya memenangkan kejuaraan.

Tapi, bagi Clippers, kesuksesan dan trofi tetap sulit dipahami, dan mereka tidak pernah memenangkan gelar atau kejuaraan konferensi NBA dalam 50+ tahun sejarah mereka.

Tapi kenapa ini? Yah, banyak penggemar percaya franchise Clippers dikutuk, dan mereka tidak akan pernah memenangkan kejuaraan NBA.

Musim NBA 2022-2023 sedang berjalan dengan baik dan banyak penggemar Clippers akan bertanya-tanya apakah tahun ini akhirnya bisa menjadi tahun mereka.

Akankah kesuksesan datang ke tim NBA ‘lainnya’ LA? Atau apakah ada sesuatu yang lebih jahat yang sedang dimainkan? Teruslah membaca untuk mencari tahu.

Apa Itu Kutukan Clippers?

Kutukan Clippers adalah nama yang digunakan oleh para penggemar untuk menjelaskan beberapa nasib buruk, manajemen yang buruk, dan kurangnya kesuksesan yang mengikuti tim NBA sepanjang sejarahnya.

Didirikan sebagai Buffalo Braves pada tahun 1970, franchise tersebut pindah ke San Diego delapan tahun kemudian dan berganti nama menjadi Clippers.

Bahkan di tahun-tahun awal mereka, Clippers kesulitan, hanya memenangkan satu pertandingan playoff dalam lebih dari 20 musim. Kombinasi masalah di dalam dan di luar lapangan sepertinya selalu mengganggu tim.

Banyak penggemar mengira playoff 2021 adalah waktu bagi tim Clippers yang berbakat untuk bersinar dan akhirnya menghilangkan kutukan tersebut, terutama saat mereka bangkit dari defisit 2-0 di dua putaran pertama.

Tapi, meski mencapai final Wilayah Barat, tim sekali lagi gagal.

LA ClipperGambar: Keith Allison/Wikimedia Commons

3 Alasan Mengapa Kutukan Clippers Itu Nyata

1. Mereka Memiliki ‘Pemilik Terburuk Dalam Olahraga’

Donald Sterling, pria yang dijuluki pemilik terburuk dalam olahraga oleh majalah Forbes dan New York Times, memiliki Clippers dari tahun 1981 hingga 2014.

Seperti judulnya, kepemilikannya benar-benar tidak bagus untuk Clippers.

Meskipun awalnya penggemar menjanjikan dia akan “menghabiskan jumlah yang tidak terbatas” untuk “membuat Anda bangga dengan Clippers,” dia tersanjung untuk menipu, dan butuh 10 musim bagi tim untuk mencapai babak playoff, di mana mereka kalah di babak pertama.

Meskipun Clippers mencapai babak playoff selama tiga musim berturut-turut di bawah kepemilikan Sterling antara 2012 dan 2014, harus dikatakan bahwa secara keseluruhan masa jabatannya adalah bencana.

Clippers tidak hanya memiliki persentase kemenangan terburuk di NBA antara tahun 1981 dan 2014, tetapi mereka juga memiliki persentase kemenangan terburuk di semua olahraga Amerika.

Jika 32 tahun pertama Donald Sterling memiliki Clippers buruk, tahun terakhirnya mencapai titik terendah baru.

Pada April 2014, selama playoff NBA, TMZ Sports melaporkan bahwa mereka menemukan rekaman audio Sterling yang memberi tahu pacarnya, V. Stiviano, untuk tidak membawa orang kulit hitam ke pertandingan.

Tanggapan dari dunia olahraga sangat keras dan jelas.

Beberapa pemilik, pemain, pelatih, dan staf di sekitar NBA meminta Sterling untuk dicopot dari posisinya sebagai pemilik Clippers, dan liga wajib melakukannya.

Empat hari setelah cerita tersebut bocor, Komisaris NBA Adam Silver melarang Sterling dari liga seumur hidup dan mengeluarkan denda sebesar $2,5 juta, denda maksimum yang diperbolehkan oleh liga.

Dengan gaya Donald Sterling yang sebenarnya, dia mencoba untuk melawan NBA dan tetap menjadi pemilik Clippers, dengan mengatakan dia “diumpan” untuk membuat pernyataan oleh pacarnya.

Namun, akhirnya, hanya beberapa minggu setelah rekamannya bocor, Clippers dijual kepada Steve Ballmer, mantan CEO Microsoft, seharga $2 miliar.

Karena diagnosis penyakit Alzheimer, Sterling dianggap tidak sehat secara mental untuk mengambil keputusan terkait Sterling Family Trust.

Ini berarti istrinya, Shelly, dapat menjual Los Angeles Clippers di luar keinginannya.

Akhir yang buruk dari salah satu sejarah kepemilikan terburuk dalam olahraga AS. Jika Donald Sterling bukan manifestasi dari kutukan, kita tidak tahu apa itu.

2. Sterling Hilang, Tapi Kutukannya Tetap Ada

LA ClipperGambar: Fido/Wikimedia Commons

Dalam 10 musim antara 2011 dan 2021, LA Clippers membuat sembilan kali playoff NBA.

Ini adalah rekor yang cukup luar biasa, dan sejauh ini yang terbaik dalam sejarah untuk sebuah franchise yang pernah disebut sebagai yang terburuk di semua olahraga profesional oleh ESPN The Magazine.

Di bawah kepemilikan baru khususnya, Clippers telah membidik tinggi.

Duo Chris Paul dan Blake Griffin yang memimpin tim sepanjang tahun 2010-an adalah dua pemain paling berbakat di liga, tetapi dengan gaya Clipper yang sebenarnya, mereka tidak bisa akur.

Keretakan berkembang antara dua pemain all-star, dan kurangnya kohesi ini akhirnya terungkap di lapangan, dengan tim tidak pernah melaju lebih jauh dari putaran pertama playoff. Menurut pelatih Doc Rivers, tim tersebut kekurangan seorang pemimpin.

Maju cepat ke tahun 2020, Paul dan Griffin telah dipindahkan dan diganti dengan superstar Paul George dan Kawhi Leonard.

Tim finis kedua di Wilayah Barat setelah musim yang luar biasa, dan Clippers dianggap sebagai pesaing kuat untuk gelar NBA.

Tim tersebut berada di jalur untuk bertemu saingan mereka, LA Lakers, di Final Wilayah Barat, dan segala sesuatu tentang franchise tersebut tampaknya bertekad untuk mengalahkan tetangga mereka dan mencapai Final NBA untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Legenda NBA Reggie Miller bahkan berkata: “Seluruh skema pemasaran mereka adalah untuk merusak Los Angeles Lakers dan sejarah mereka. Itu saja yang mereka inginkan.”

Tapi Denver Nuggets tidak mendapatkan memo itu.

Mereka akhirnya memenangkan seri semifinal, 4-3, dengan Clippers membuang keunggulan seri 3-1 untuk tersingkir dengan cara yang menghancurkan.

Peluang mereka untuk mengalahkan Lakers dan memenangkan kejuaraan menghilang di depan mata mereka. Tapi selalu ada tahun depan, kan?

Ya, tapi kutukan Clipper tetap ada…

Musim reguler 2020-21 tidak sebaik tahun sebelumnya. Tapi tim masih dengan nyaman lolos ke babak playoff dan memberi harapan kepada para penggemar bahwa ini akhirnya bisa menjadi tahun mereka.

Harapan ini meningkat secara dramatis setelah Clippers mengalahkan Mavericks dan Jazz di dua putaran pertama playoff untuk mencapai Final Konferensi pertama dalam sejarah waralaba.

Dalam game kedua seri final Conference melawan Phoenix Suns, Clippers sudah tertinggal satu dan bangkit melawannya di kuarter keempat saat Suns unggul 100-95.

Clippers bangkit kembali dengan cara berpasir dan memimpin satu poin dengan bola di luar batas dan 0,9 detik tersisa pada jam pertandingan.

Mereka hanya satu permainan bertahan yang bagus dari mengikat seri 1-1 dan memainkan dua pertandingan berikutnya di kandang. Apa yang salah?

Nah, untuk Clippers, semuanya salah.

Jae Crowder dari Suns menguasai bola untuk permainan out-of-bounds di baseline dan melakukan umpan ke arah keranjang saat milidetik mulai berdetak.

Deandre Ayton berada di halaman yang sama dengan rekan setimnya dan secara luar biasa melonjak di atas para pembela Clippers untuk melakukan slam dunk apa yang akan menjadi keranjang kemenangan.

Clippers bahkan tidak bisa melepaskan tembakan sebagai balasan dan tertinggal 2-0 dalam seri tersebut. Mereka tidak pernah benar-benar pulih dan akhirnya kalah seri 4-2.

3. Tim Didirikan Di Buffalo

Penggemar Clippers bukan satu-satunya yang berpikir tim mereka dikutuk.

Di seluruh negeri di Buffalo, penggemar Bills sudah lama merasa tim mereka tidak akan pernah memenangkan Super Bowl.

Antara 1991 dan 1994, Bills mencapai pertandingan besar empat kali berturut-turut tetapi tidak pernah meraih kemenangan.

Super Bowl XXV pada tahun 1991 tidak diragukan lagi merupakan kekalahan yang paling memilukan dari keempatnya, dengan penendang Bills Scott Norwood nyaris kehilangan percobaan gol lapangan di akhir pertandingan yang akan mengamankan kemenangan.

The Bills dikenal sebagai salah satu waralaba paling terkutuk di NFL, dan Clippers memiliki sejarah dengan Buffalo.

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, waralaba didirikan di kota terbesar kedua di New York, dan mungkinkah keduanya terkait selamanya dan pasti akan gagal?

Penggemar Clippers pasti berharap mereka didirikan di New England…

Apakah Ada Harapan Untuk Masa Depan?

DeAndre Jordan - LA ClippersGambar: Zimbio

Sayangnya, artikel ini tidak menjadi bacaan yang bagus jika Anda adalah penggemar Clippers tetapi tidak memotret pembawa pesan.

Baik itu perseteruan superstar, pemilik terburuk dalam sejarah, atau hanya nasib buruk, hal-hal tidak berjalan sesuai keinginan Clippers.

Tapi bukan berarti semua harapan hilang. Beberapa tim olahraga dengan “kutukan” sendiri telah mematahkannya, bahkan dalam beberapa tahun terakhir.

Philadelphia Eagles diduga dikutuk pada tahun 1960 ketika mereka mencegah Vince Lombard memenangkan Kejuaraan NFL, memberinya satu-satunya kekalahan playoff dalam karirnya. Kutukan The Eagles sama nyatanya dengan Clippers hingga Super Bowl LII – ketika Birds akhirnya menang.

Di Inggris, tim sepak bola Birmingham City diduga memiliki kutukan 100 tahun yang ditempatkan pada mereka oleh orang-orang Romani yang mengungsi ketika klub tersebut pindah ke stadion St Andrew pada tahun 1906.

Hanya empat tahun setelah kutukan dicabut, tim mengalahkan Arsenal di final Piala Liga untuk memenangkan trofi besar kedua dalam sejarah 140 tahun mereka.

Jadi, masih ada harapan bagi LA Clippers. Kutukan itu mungkin nyata, tetapi tim olahraga lain dari seluruh dunia telah menunjukkan bahwa mereka dapat dipatahkan.

Tapi jangan terlalu bersemangat, penggemar Clippers… harapan yang membunuhmu.

Gambar utama: David Jones/Flickr

Author: Jacob Cox