Peluang Menjadi Korban Pembunuh Berantai – Profil Odds, Pembunuh & Korban

Drama kriminal sejati Netflix yang baru “Monster: The Jeffrey Dahmer Story” adalah yang terbaru dalam daftar panjang acara TV yang berfokus pada pembunuh berantai.

Topiknya masih tampak sepopuler sebelumnya; “Monster” ditonton selama 196,2 juta jam dalam minggu penuh pertama di situs tersebut, membuat rekor baru untuk Netflix – dan meskipun ada gelombang reaksi yang dapat dimengerti.

Genre pembunuh berantai, hiburan kriminal sejati telah ada selama beberapa dekade dan tidak hanya terbatas pada TV.

Film, buku, surat kabar, dan media internet juga banyak berfokus pada pembunuh berantai, kisah mereka, dan korban mereka.

Tapi mengapa masyarakat begitu terpesona oleh pembunuh berantai?

Jawabannya adalah kita tidak benar-benar tahu.

Namun, banyak orang menyarankan itu karena kami ingin memahami mengapa pembunuh berantai membunuh dan apa yang mendorong mereka untuk bertindak dengan cara yang sama sekali tidak manusiawi.

Yang lain mengatakan itu karena kami ingin memahami bagaimana pembunuh berantai lolos dari pembunuhan berkali-kali.

Tentu saja, orang juga ingin tahu siapa korban pembunuhan berantai. Dan banyak dari kita tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah kita bisa menjadi yang berikutnya.

Jadi, seberapa besar kemungkinan Anda akan dibunuh oleh seorang pembunuh berantai, dan bagaimana mereka melakukannya? Bisakah Anda melakukan sesuatu untuk mengubah peluang Anda?

Baca terus untuk semua informasi yang Anda harap tidak pernah Anda butuhkan.

Kemungkinan Anda Menjadi Korban Pembunuh Berantai

Pada tahun 2020, tingkat pembunuhan Amerika Serikat melonjak 27%, mencapai tingkat 7,8 pembunuhan per 100.000 dan total sekitar 21.570.

Thomas Hargrove, pendiri Proyek Akuntabilitas Pembunuhan dan Michael Arntfield, pensiunan detektif polisi yang menjadi penulis, setuju bahwa sekitar 2% dari semua pembunuhan di AS dilakukan oleh pembunuh berantai.

Ini berarti ada tingkat sekitar 0,156 pembunuhan berantai per 100.000 di AS selama tahun 2020.

Ini sama dengan 1 dari 645.000 kemungkinan dibunuh oleh seorang pembunuh berantai.

Sebagai gambaran, pada tahun yang sama, kecelakaan mobil mengakibatkan 11,7 kematian per 100.000.

Ini membuat peluang Anda untuk meninggal dalam kecelakaan mobil jauh lebih tinggi, sekitar 1 dalam 8.547.

Tetapi risiko ini tidak menyebar secara merata. Beberapa orang lebih berisiko daripada yang lain, yang akan kita jelajahi nanti di artikel ini.

Profil Khas Pembunuh Berantai

Sebuah adegan dari ‘Monster: The Jeffrey Dahmer Story’ yang telah menerima reaksi dari pemirsa. Apakah ini akhir dari seri kejahatan sejati? [Image: Netflix]

FBI mendefinisikan pembunuhan berantai sebagai “Pembunuhan tidak sah terhadap dua atau lebih korban oleh pelaku yang sama, dalam peristiwa terpisah”.

Ini membedakan mereka dari pembunuh massal, yang mungkin membunuh banyak orang dalam satu gerakan.

Penelitian terbaru menyoroti bahwa hanya 54% pembunuhan di Amerika Serikat yang diselesaikan, sehingga sangat sulit untuk memperkirakan dengan tepat berapa banyak pembunuh berantai yang aktif di tanah AS.

Namun, Thomas Hargrove, pendiri Proyek Akuntabilitas Pembunuhan, telah mencatat bahwa mungkin ada antara 2.000-4.000 pembunuh berantai yang tinggal di Amerika Serikat saja, dengan sekitar 50 di antaranya aktif pada satu waktu.

Dengan lebih dari 329,5 juta orang yang tinggal di Amerika, ini berarti bahwa pembunuh berantai membentuk antara 0,0006-0,0012% dari populasi.

Pembunuh berantai aktif hanya menyumbang 0,000015%.

Jadi hanya ada kemungkinan kecil Anda akan bertemu dengan pembunuh berantai, apalagi orang yang mungkin menyerang Anda.

Tapi bagaimana Anda mengenali seorang pembunuh berantai jika Anda bertemu dengannya?

Sayangnya, dunia nyata tidak seperti Netflix. Tidak semua pembunuh berantai adalah pria penyendiri yang memakai kacamata berbingkai kawat dan penting untuk diingat bahwa tidak ada template generik untuk pembunuh berantai.

Namun, ada beberapa penelitian yang memberi kita sedikit lebih banyak informasi tentang pembunuh ini.

Menurut Insider, lebih dari 90% dari pembunuh berantai adalah laki-laki, 52% dari mereka berkulit putih dan 27% dari mereka berusia pertengahan hingga akhir dua puluhan, tetapi tentu saja ini tidak berarti bahwa mereka selalu memiliki semua sifat itu.

Faktanya, hanya 12,5% dari pembunuh berantai adalah pria kulit putih berusia dua puluhan.

Jika Anda membandingkan ini dengan pembunuh biasa, ada beberapa kesamaan.

Misalnya, pria melakukan pembunuhan tujuh kali lebih banyak daripada wanita pada tahun 2020, dan usia paling umum dari mereka yang melakukan pembunuhan adalah antara 20-29 tahun.

Night Stalker - Film dokumenter kejahatan sejati NetflixPemirsa dibuat ngeri oleh “Night Stalker” – sebuah film dokumenter kejahatan sejati berdasarkan pembunuh berantai Richard Ramirez. [Image: The Sun]

Apa yang mungkin mengejutkan adalah bahwa banyak pembunuh berantai benar-benar bekerja sama.

Sebuah studi pada tahun 2004 menemukan bahwa 26% dari pembunuh berantai bekerja dalam kemitraan dengan setidaknya satu orang lain. Jadi, mungkin bukan hanya satu orang yang harus Anda waspadai.

Bukan hanya penampilan fisik yang dapat membantu kita mengidentifikasi pembunuh berantai, tetapi juga profesi mereka.

Michael Arntfield, seorang pensiunan detektif polisi dan penulis tentang pembunuhan berantai, menyatakan dalam bukunya “Murder in Plain English” bahwa pekerjaan tertentu menarik bagi para pembunuh, termasuk kepolisian, berada di militer dan mengemudi truk.

Pekerjaan ini menarik bagi pembunuh berantai karena dua alasan. Yang pertama adalah kemampuan untuk banyak bergerak, yang membuat polisi lebih sulit untuk mengidentifikasi dan menangkap mereka.

Yang kedua adalah peluang untuk menyerang yang mereka berikan.

Polisi, militer, dan pengemudi truk lebih sering berhubungan dengan populasi rentan daripada seseorang yang bekerja di kantor. Ini memberi para pembunuh akses yang lebih besar ke calon korban.

Studi oleh Insider juga mengungkapkan bahwa dari lebih dari 1.000 pembunuh berantai, 23,9% di antaranya pernah bertugas di militer.

Jumlah yang sangat besar ketika Anda menyadari bahwa hanya sekitar 8% dari populasi Amerika yang terlibat dengan militer.

4 Jenis Utama Pembunuh Berantai Dan Mengapa Mereka Melakukannya

Pada tahun 1985, RM Holmes menulis sebuah makalah di jurnal ilmiah Federal Probation yang menggambarkan empat jenis utama pembunuh berantai, yang masih relevan hampir 40 tahun kemudian.

Meskipun ada beberapa karakteristik yang sama – seringkali menawan dan karismatik, cerdas, dan psikopat – motivasi mereka berbeda.

Motivasi seorang pembunuh berantai kemungkinan adalah salah satu dari empat:

Visioner: Percaya bahwa sesuatu atau seseorang menyuruh mereka untuk membunuh misalnya Tuhan, setan. Mendengar suara atau melihat penglihatan. Biasanya menderita psikosis. Berorientasi misi: Ingin “menyingkirkan” masyarakat dari kelompok tertentu, misalnya perempuan, Katolik, pekerja seks. Hedonistik: Membunuh korban untuk kesenangan pribadi, mencari sensasi dan kesenangan. Kekuasaan/kontrol: Mencari kontrol penuh dan dominasi atas korban.

Meskipun memiliki empat ‘tipe’ berguna, penting untuk diingat bahwa pembunuh berantai masing-masing memiliki motif dan alasan masing-masing.

Bagaimana Pembunuh Berantai Membunuh Korbannya

Umumnya, pembunuh berantai memiliki tingkat IQ rata-rata. Namun, seperti semua populasi, Anda mendapatkan individu di atas dan di bawah rata-rata.

Yang menarik dari tingkat IQ adalah bagaimana mereka terkait dengan cara pembunuh berantai memilih untuk membunuh korbannya.

Pembunuh berantai dengan kecerdasan rata-rata cenderung menggunakan senjata untuk membunuh korbannya.

Namun, pembunuh intelijen “superior” lebih cenderung menggunakan bom atau racun, sedangkan pembunuh IQ yang lebih rendah akan memukul korbannya.

Acara TV dan film sering kali menunjukkan cara-cara mengerikan orang dibunuh, tetapi kenyataannya pembunuhan yang rumit ini bukanlah hal yang biasa, bahkan dengan pembunuh berantai.

Sebagian besar pembunuhan dilakukan dengan pistol, dengan tembakan menyebabkan 43% kematian.

Pencekikan, penusukan dan pemukulan masing-masing sebesar 21,7%, 14,8% dan 9,2%.

Ini sangat berbeda dengan pembunuhan biasa.

Pada tahun 2020, FBI mencatat bahwa lebih dari 75% dari semua pembunuhan di AS dilakukan dengan beberapa jenis senjata.

Terlebih lagi, hanya 0,5% dari semua pembunuhan yang dilakukan karena sesak napas, 9% dengan penusukan, dan 2% dengan benda tumpul.

Dengan membandingkan kumpulan data, jelas bahwa meskipun senjata adalah metode yang disukai untuk pembunuh berantai, ada lebih banyak selera untuk metode yang lebih intim, seperti pencekikan, daripada pembunuh biasa.

Siapa Target Pembunuh Berantai?

Ted Bundy, seorang pembunuh berantai Amerika yang terkenalPembunuh berantai terkenal Ted Bundy menargetkan wanita dan gadis muda. [Image: biography.com]

Mayoritas pembunuh berantai memiliki tipe korban yang disukai, dan mereka yang ditargetkan hampir selalu rentan dan mudah dikendalikan.

Wanita memiliki peluang sedikit lebih tinggi untuk dibunuh oleh pembunuh berantai dibandingkan pria dengan 51,4% korban pembunuhan berantai adalah wanita.

Data ini sangat berbeda dengan pembunuhan non-pembunuh berantai, di mana laki-laki merupakan hampir 80% dari korban.

Usia juga merupakan faktor besar.

24,4% korban pembunuhan berantai berusia 19 tahun atau lebih muda, sementara lebih dari separuh korban pembunuhan berantai berusia di bawah 30 tahun.

Usia risiko tertinggi adalah antara 20-29, dengan 27% korban pembunuhan berantai berada dalam kelompok usia tersebut.

Kabar baiknya adalah jika Anda berhasil mencapai 30, Anda berisiko lebih kecil menjadi sasaran. Risiko ini umumnya menurun setiap dekade.

Ras juga memainkan peran besar dalam pilihan korban pembunuh berantai.

Sementara dua pertiga korban pembunuhan berantai berkulit putih, korban kulit hitam sangat terwakili.

Orang kulit hitam atau Afrika-Amerika hanya menyumbang 12,4% dari semua orang yang tinggal di Amerika Serikat, namun 24% korban pembunuhan berantai adalah orang kulit hitam.

Seperti disebutkan, sebagian besar pembunuh berantai menargetkan orang-orang yang rentan. Mereka sering kali adalah anak muda yang memiliki gaya hidup berisiko tinggi, terutama pekerja seks.

Dari 2009-2019, 43% korban pembunuhan berantai di AS diketahui sebagai pekerja seks.

Ini sangat tinggi jika Anda mempertimbangkan bahwa pekerja seks hanya berjumlah sekitar 0,3% dari populasi AS.

Psikolog sosial Erich Hickey sejak itu mengklaim bahwa bekerja di industri membuat Anda 200 kali lebih mungkin untuk dibunuh oleh seorang pembunuh berantai.

Juga benar bahwa beberapa daerah di negara ini melihat lebih banyak pembunuhan berantai.

Misalnya, menggunakan data yang dikumpulkan antara tahun 1990 dan 2020 World Population Review menemukan bahwa daerah dengan tingkat pembunuhan pembunuh berantai tertinggi adalah Washington DC, dengan Alaska di urutan kedua dan Louisiana di urutan ketiga.

Selama waktu ini Hawaii, New Hampshire dan North Dakota memiliki tingkat pembunuhan berantai terendah.

Kesimpulan

Diperkirakan bahwa jumlah pembunuhan yang dilakukan oleh pembunuh berantai sekarang jauh di bawah apa yang terjadi selama tahun 1980-an, mungkin karena jumlah pembunuh berantai menurun.

Terlebih lagi, budaya kita juga telah berubah, orang cenderung tidak menumpang atau membiarkan anak naik sepeda sendirian di taman. Ini berarti lebih sulit bagi pembunuh berantai untuk menemukan korban yang rentan.

Pembunuh berantai hanya merupakan sebagian kecil dari populasi dan menyebabkan beberapa ratus kematian per tahun.

Ini berarti peluang Anda untuk menjadi sasaran pembunuh berantai sangat kecil.

Namun, risiko ini meningkat jika Anda seorang pekerja seks, tinggal di hotspot pembunuh berantai seperti Washington DC dan berusia 20-an.

Jadi ingat, meski risiko diserang oleh pembunuh berantai minimal, waspadalah selalu.

Hanya saja, jangan berharap pembunuh berantai terlihat, dan bertindak, seperti yang mereka lakukan di TV.

Gambar utama: Netflix

Author: Jacob Cox