R. Paul Wilson On: Penipu Era Baru

R. Paul Wilson On: New Era Impostors

Di galeri penipu penipu, sayap pameran itu harus didedikasikan untuk penipu yang telah berhasil membodohi jutaan orang agar percaya bahwa mereka adalah pangeran, ahli waris, selebritas, dan bahkan penjelajah waktu.

Bahaya sebenarnya dari penipu modern bukanlah seseorang yang mengaku sebagai putra Sidney Poitier atau putri Rusia yang hilang – melainkan dari penipu yang berpura-pura menjadi bos Anda, manajer bank Anda, atau bahkan darah daging Anda sendiri.

Faktor Komunikasi

Saya telah berbicara tentang penipu sebelumnya tetapi setiap tahun, penipuan baru muncul berkat perubahan dinamika sosial, teknologi baru, dan cara kerja baru.

Cara kita berkomunikasi sering menentukan bagaimana penipu beroperasi karena kemampuan untuk memverifikasi klaim mereka harus dibatasi atau dikendalikan untuk memastikan keberhasilan kebohongan.

Di masa lalu, kecepatan komunikasi global, nasional, atau lokal diputuskan dengan cara menyampaikan surat, mungkin perlu waktu berbulan-bulan untuk mengetahui bahwa seseorang bukanlah saudara laki-laki Wyatt Earp atau putri Romanov yang hilang.

Ini berarti penipu dapat mengklaim hampir semua hal tanpa takut terbukti sebagai pembohong selama berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bertahun-tahun.

Ketika teknologi meningkat dari telegraf ke internet, penipu menjadi lebih canggih dan menggunakan teknik yang semakin pintar untuk mencegah interogasi atas klaim mereka.

Kepatuhan sosial, kesopanan, dan pencegahan semuanya berperan dalam permainan penipuan semacam ini, seperti halnya teknik terhebat penipu, yaitu menawarkan kepada orang apa yang sebenarnya mereka inginkan.

Drama Six Degrees of Separation mengilustrasikan hal ini dengan sempurna dengan orang-orang kelas atas yang sangat senang bergaul dengan putra aktor dan sutradara hebat, Sidney Poitier, dan terlalu puas diri untuk memverifikasi cerita penipu itu dengan benar.

Ini didasarkan pada penipu serial kehidupan nyata, David Hampton, yang akan bergaul dengan mahasiswa dari Universitas Columbia dan untuk mendapatkan kredibilitas langsung, dia akan mengklaim bahwa ayahnya adalah bintang film legendaris.

David HamptonPenipu David Hampton. [Image: Wikipedia]

Ini bekerja dengan sangat baik sehingga dia segera dapat berbaur dengan kebaikan dan kebaikan New York di mana ceritanya memberinya akses yang lebih besar ke dunia itu dan dia tidak ditemukan sampai dekan sekolah jurnalisme Columbia menangkap Hampton di rumahnya dengan pria lain dan kisah Poitier (antara lain) dengan cepat terurai.

Ini semua terjadi pada saat orang-orang secara layak dapat menyelidiki kisah pemuda ini dan dengan cepat mengetahui bahwa dia bukanlah seperti yang dia klaim, tetapi begitulah daya pikat dari cerita itu dan klaimnya yang berani, hanya sedikit yang mempertanyakannya sama sekali. .

Hebatnya, dia bahkan berbaur dengan bintang film lain yang segera percaya bahwa hanya putra kandung dari sesama selebritas yang akan membuat klaim seperti itu kepada mereka karena mereka pada dasarnya adalah bagian dari “komunitas” yang sama.

Menyelidiki lebih lanjut mungkin membutuhkan sedikit usaha, tetapi hari ini mesin pencari mana pun dapat memberi tahu siapa pun, terlepas dari status selebritas mereka, tentang keluarga asli seseorang atau apakah mereka memiliki keturunan yang terasing di sekitar Big Apple.

Atau mungkin tidak.

Saat internet menjadi lebih mudah diakses, penipu pintar menemukan banyak cara untuk memanfaatkan kekurangannya.

Penipu pintar membuat situs web atau memperbarui ensiklopedia sumber terbuka online untuk memberikan bukti klaim palsu mereka yang cepat dan mudah ditemukan.

Tetapi untuk industri kriminal yang berpura-pura, kunci penipuan penipu yang hebat adalah anonimitas.

Bangkitnya Penipuan Penipu Jarak Jauh

Setelah teknologi mempermudah pencarian fakta dan lebih sulit untuk membuat klaim palsu, penipuan penipu mundur ke metode lain yang telah lama terbukti untuk berpura-pura menjadi diri mereka sendiri: Penipuan jarak jauh.

Sama seperti surat dari jauh yang dapat meyakinkan sebuah keluarga kaya bahwa putra mereka yang telah lama hilang telah ditemukan di pulau Fiji 200 tahun yang lalu, SMS dan email menjadi metode favorit bagi para penipu modern di seluruh dunia.

Berkat bentuk komunikasi baru ini, scammers dapat menargetkan kerabat lanjut usia yang mengaku sebagai cucu, keponakan atau keponakan mereka yang diduga dalam situasi yang mengharuskan pengiriman uang segera.

Maraknya media sosial semakin memudahkan para scammer untuk menemukan kandidat sempurna yang membual tentang liburan ski mereka dengan informasi yang cukup di profil mereka untuk menemukan korban yang mungkin membayar tagihan rumah sakit yang tidak ada setelah jatuh dari tebing yang tidak ada.

Kemampuan untuk bersembunyi di balik teknologi ini menciptakan industri kriminal penipu yang berkembang pesat yang berpura-pura menjadi bank atau pemasok internet atau layanan komputer kami untuk menipu orang dari uang hasil jerih payah mereka (saya akan berbicara tentang mekanisme yang digunakan untuk penipuan jenis ini di artikel lain).

Memalsukan nomor telepon memberikan bukti langsung bahwa mereka berpura-pura menjadi penipu karena nomor itu akan muncul di ponsel korban mereka sebagai nama seseorang yang mereka kenal.

Ini telah digunakan untuk menipu jutaan orang dan masih digunakan sampai sekarang oleh bisnis palsu untuk membuat panggilan masuk (kepada Anda) tampak seperti dari nomor lokal padahal sebenarnya dari pusat panggilan kriminal yang jauhnya ribuan mil.

Semua ini hanyalah puncak gunung es untuk penipuan penipu yang ada, tetapi keadaan akan menjadi jauh lebih buruk.

Bahaya Nyata Deepfake

Dalam film seperti Face/Off dan Mission: Impossible, karakter dapat memakai topeng silikon luar biasa dengan pengubah suara ajaib yang ditempelkan di leher mereka yang membuatnya terdengar persis seperti orang yang mereka tiru.

Dalam kehidupan nyata, jenis teknologi ini tidak praktis secara langsung tetapi digunakan dari jarak jauh, itu bisa menghancurkan dan berkat zaman modern kita semua berkomunikasi melalui video atau panggilan suara yang akan menjadi terlalu mudah untuk dipalsukan.

Teknologi Deepfake, di mana video dapat dimanipulasi untuk mengubah satu orang menjadi orang lain – bahkan bintang film atau politisi yang sudah dikenal – telah berkembang pesat dalam waktu singkat, seperti perangkat lunak suara Deepfake yang dapat mengubah suara siapa pun agar terdengar persis seperti orang lain yang suaranya pola dan irama telah dianalisis sebelumnya.

deepfakeGambar: Foeko/YouTube

Bentuk peniruan vokal ini sangat meyakinkan dan sudah dapat ditransmisikan secara langsung sehingga penipu dapat menghubungi karyawan bank dengan berpura-pura menjadi klien atau manajer yang cukup dikenal oleh target untuk mengenali suaranya.

Bersamaan dengan beberapa email dan alat meyakinkan lainnya, scammer kemudian dapat memerintahkan pegawai bank tersebut untuk mentransfer jutaan dolar ke rekening scammer.

Kedengarannya seperti keluar dari film, tetapi ini sudah terjadi setidaknya dua kali, dengan otoritas internasional masih berusaha memburu uang dan orang yang berpura-pura di ujung lain dari satu panggilan telepon semacam itu.

Segera, versi video dari jenis penipuan ini akan terjadi karena Deepfakes menjadi lebih canggih dan kekuatan pemrosesan komputer mengejar gagasan pemalsuan yang dalam dan sementara ini pasti akan digunakan oleh penipu (jika belum) , bahaya nyata bagi masyarakat jauh lebih besar dari itu.

Bayangkan tiba-tiba tidak bisa mempercayai mata Anda sendiri dan tidak tahu apakah siapa atau apa yang Anda lihat di layar itu nyata.

Tiba-tiba semua berita dapat dimanipulasi bahkan lebih dari sekarang, bukti video tidak lagi efektif, dan dunia yang telah kita pelajari untuk dilihat melalui jendela mesin kita tidak akan ada lagi.

Pada akhirnya, hanya kenyataan yang kita alami secara langsung yang dapat dipercaya dan seperti yang dikatakan oleh pesulap mana pun, bahkan kenyataan pun dapat terdistorsi.

Gambar utama: Shutterstock

Author: Jacob Cox