Sejarah Kasino Las Vegas

The History Of Las Vegas Casinos

Saat ini, Las Vegas adalah kumpulan kompleks resor raksasa dan lampu yang menyilaukan. Sebagai modal spiritual perjudian kasino, hal ini diharapkan.

Lagi pula, industri yang sama inilah yang mengubah kota yang tadinya sepi ini menjadi kota yang ramai dengan populasi hampir tiga juta orang.

Sejak kasino Las Vegas pertama dibuka pada tahun 1906, kota ini tidak hanya mengalami pertumbuhan, tetapi juga proses evolusi tanpa akhir yang menyebabkan banyak kasino terkenal datang dan pergi.

Dan meski sebagian besar telah lama dihancurkan, warisan mereka terus membentuk Sin City hingga hari ini.

Las Vegas, Kota Kereta Api

Las Vegas pertama kali didirikan pada Mei 1905, ketika 110 hektar tanah dijual oleh perusahaan kereta api Los Angeles dan Salt Lake.

Hanya butuh satu tahun untuk membuka kasino pertama, Golden Gate, sebuah hotel-kasino yang terletak di 1 Fremont Street.

Golden Gate Hotel & KasinoGambar: Golden Gate Hotel & Kasino

Di masa-masa awal ini, Anda bisa mendapatkan kamar dan pondokan dengan satu dolar.

Las Vegas, yang saat itu masih berupa kota kereta api, memilih untuk menjadi badan hukum pada 1 Juni 1911.

Selama 20 tahun Las Vegas tetap menjadi tempat yang relatif sepi. Namun kemudian, pada tahun 1931, ada dua hal yang memulai transformasinya menjadi kota sibuk yang kita kenal sekarang.

Pertama di antaranya adalah perubahan undang-undang perceraian di daerah itu. Artinya, siapa pun yang telah menjadi penduduk Las Vegas selama enam minggu dapat mengajukan gugatan cerai, yang menyebabkan banyak “turis perceraian” mengunjungi kota tersebut.

1931 juga menyaksikan pembangunan Bendungan Hoover dimulai tepat di sebelah timur Las Vegas.

Ini menarik ribuan pekerja ke kota dan menyebabkan kasino dan tempat hiburan lainnya dibuka di sepanjang Fremont Street.

bendungan HooverGambar: Biro Reklamasi

Banyak dari tempat ini, seperti Klub Utara, dikenal menjual alkohol secara ilegal selama Era Larangan, serta menawarkan perjudian.

Untungnya, larangan perjudian dicabut pada tahun 1931 dan Northern Club adalah perusahaan pertama di Las Vegas yang menerima lisensi perjudian pada bulan Maret tahun itu.

Setelah berakhirnya Larangan pada tahun 1933, alkohol dan perjudian mulai mendatangkan banyak uang ke Las Vegas. Sadar akan fakta ini, The Mob mulai memantapkan diri di kota pada awal tahun 40-an.

Pada tahun 1941, mafia terkenal Bugsy Siegel mengoperasikan Northern Club.

Klub Utara Las VegasGambar: over50vegas.com

The Mob, The Strip, dan Booming Casinos

Pada tahun 1940-an, kasino telah beroperasi baik secara legal maupun ilegal di Las Vegas selama beberapa dekade, terutama di Fremont Street.

Namun, baru pada tahun 1941 Las Vegas Strip yang ikonik lahir.

Kasino pertama yang dibangun di Strip, yang berada di luar yurisdiksi kota, adalah El Rancho Vegas, dibuka oleh Thomas Hull.

Bagian kasino dari pengembangan dilihat sebagai renungan dari proyek ini, fokus utama Hull adalah menyediakan motel untuk pengemudi yang lelah.

Peternakan VegasEl Rancho, kompleks kasino mandiri pertama di Las Vegas. [Image: UNLV Special Collections/The MIT Press Reader]

El Rancho Vegas terbukti sukses dan kesuksesannya segera menginspirasi orang lain untuk mengembangkan kompleks mereka sendiri di Highway 90. Bugsy Siegel adalah salah satunya.

Baru-baru ini membeli El Cortez, sebuah kasino di Fremont Street seharga $600.000, Siegel mengalami masalah dengan penegak hukum yang mengetahui hubungannya dengan The Mob.

Mencari hotel kasino di luar batas kota membawa Siegel ke seorang pria bernama Billy Wilkerson, yang telah merencanakan sebuah resor bernama Flamingo.

Wilkerson membutuhkan dana untuk mewujudkan proyek tersebut dan dengan senang hati menerima tawaran dari Siegel yang menyamar sebagai pengusaha yang sah.

Siegel membeli dua pertiga Flamingo dari Wilkerson dan akhirnya mengambil kendali penuh atas proyek tersebut setelah mengintimidasi Wilkerson sedemikian rupa sehingga dia melarikan diri ke Paris.

Bugsi SiegelBugsi Siegel. [Image: biography.com]

Setelah mengambil alih, biaya Siegel $6 juta untuk akhirnya membuka Flamingo, yang dia lakukan pada tahun 1946. Meskipun pembukaan awal gagal, anggota Mob lainnya membuka kembali resor tersebut pada tahun 1947.

Meski sangat mahal, The Mob akhirnya membangun sesuatu yang unik; hotel-kasino mewah yang menawarkan “pengalaman Las Vegas” lengkap.

Ini termasuk hiburan yang luar biasa dan perjudian tingkat tinggi, semuanya dalam suasana mewah.

Kesuksesan The Mob dengan Flamingo, yang menghasilkan keuntungan lebih dari $4 juta pada tahun 1948 saja, membuat mereka membuka beberapa kasino lain di the Strip termasuk the Frontier dan the Sands, keduanya terus mengembangkan gagasan pengalaman Las Vegas yang lengkap.

flamingo las vegasGambar: sejarah.com

Kembali ke Fremont Street, pemain terkenal lainnya dalam bisnis kasino termasuk Benny Binion, yang membuka Horseshoe Casino yang sangat populer pada tahun 1951.

Berbeda dengan kasino mewah dan glamor The Mob, Horseshoe adalah tentang perjudian.

Tidak ada pertunjukan hiburan, tidak ada musik, dan tidak ada ruang atau lubang permainan pribadi.

Benny BinionBenny Binion. [Image: Las Vegas Sun]

Binion juga merupakan pemilik kasino pertama yang tidak menawarkan batas atas pada taruhan maksimum dan memperkenalkan perusahaan, seperti minuman gratis, kepada penjudi, membentuk budaya kasino seperti yang kita kenal sekarang.

Sejumlah besar kompleks kasino yang dibuka, mewah atau lainnya, di seluruh Las Vegas melihat jumlah turis mencapai delapan juta per tahun pada tahun 1954.

Kota ini bahkan menarik artis terbesar hari itu seperti Frank Sinatra dan Elvis Presley.

Dengan kata lain, Sin City secara resmi dibuka untuk bisnis.

Wynn Dan Era Megaresor

Sementara Las Vegas terus bergulir selama tahun 1950-an dan 1960-an, kesuksesan besar yang diraih oleh The Mob dan investor lainnya di kancah kasino awal Las Vegas tidak dapat bertahan selamanya.

Efek ekonomi dari The Mob menggelapkan uang dari atas kasino seperti Stardust, dikombinasikan dengan dua resesi terpisah (1973-1975 dan 1981-1982), melihat Las Vegas mulai mandek selama tahun 1970-an dan 1980-an.

Las Vegas juga memiliki persaingan baru menjelang akhir tahun 1970-an berkat kasino pertama di Atlantic City, Resorts International, yang dibuka pada tahun 1978.

Kota itu lelah, sedikit rusak, dan banyak orang tidak yakin apakah kota itu akan terus berkembang.

Las Vegas membutuhkan revitalisasi dan Steve Wynn adalah orang yang melakukannya.

Wynn memimpikan sebuah resor yang sangat besar dan mewah bernama The Mirage dan berhasil mendapatkan dukungan finansial untuk membangunnya.

Mirage Las VegasGambar: lasvegas360.com

Terletak di the Strip, The Mirage menelan biaya $630 juta untuk dibangun dan dibuka pada tahun 1989.

Kompleks besar itu adalah megaresor pertama yang dibuka di the Strip dan pembukaannya merupakan titik balik yang pasti dalam sejarah Las Vegas, menginspirasi ledakan konstruksi besar-besaran selama tahun 1990-an.

Hal ini menyebabkan resor kasino ikonik lainnya, termasuk Treasure Island milik Wynn, MGM Grand, Luxor, Bellagio, Venetian, dan banyak lagi yang dibuka selama dekade ini.

Megaresor ini berfokus untuk menyediakan pengalaman mewah dan terjangkau bagi pelanggan kelas menengah, banyak di antaranya dalam suasana yang ramah keluarga.

Pendekatan yang sangat berbeda untuk perjudian keras dan hiburan cabul di Las Vegas di tahun 40-an, 50-an, dan 60-an.

Hampir semua resor ini membantu mengantarkan Las Vegas ke abad ke-21 dan banyak yang masih berdiri sebagai bangunan paling dikenal di kota saat ini.

Meskipun pendapatan perjudian di Makau pertama kali melampaui Las Vegas pada tahun 2006, Sin City tetap menjadi tujuan perjudian paling ikonik di dunia, sebagian berkat landmark ini.

Cirque du Soleil. Cirque du Soleil. [Image: KTNV]

The Mirage dan kemudian megaresor juga merupakan salah satu perkembangan pertama di Las Vegas yang menarik investasi perusahaan, yang menghasilkan suntikan uang yang sangat besar untuk kota tersebut dan dimulainya era baru.

Vegas Di Abad ke-21

Mania megaresor yang mencengkeram Vegas di tahun 90-an masih sangat hidup.

Hal ini dibuktikan dengan dibukanya resor terbaru kota ini, Resorts World Las Vegas dengan 3.500 kamar pada tahun 2021.

Sebagai megaresor terbaru di Vegas, kompleks raksasa ini menawarkan beberapa wawasan tentang apa yang mungkin terjadi di masa depan untuk kasino Las Vegas.

Dunia ResorGambar: Resorts World Las Vegas

Tentu saja, teknologi akan memainkan peran besar karena terus mengubah seluruh industri perjudian.

Misalnya, Resorts World menawarkan taruhan tanpa uang tunai di slot dan meja, ditambah aplikasi yang memungkinkan semua pembelian, termasuk makanan dan hiburan, dilakukan secara digital.

Orang-orang biasanya pergi ke Las Vegas hanya untuk berjudi, tetapi kota itu sendiri telah menjadi daya tarik besar berkat tim olahraga kelas dunia, pusat konvensi yang sangat besar, restoran yang brilian, dan banyak hal yang harus dilakukan.

Saat ini kasino bata-dan-mortir masih mendominasi Las Vegas, dan ada sekitar 150 di kota pada umumnya dan 31 di the Strip.

Namun, salah satu perubahan terbesar yang dihadapi kasino Las Vegas di masa depan adalah munculnya perjudian virtual online.

Ada kekhawatiran bahwa perjudian daring yang sangat realistis, termasuk fitur-fitur seperti dealer langsung, dapat mengurangi jumlah penjudi yang pergi ke Vegas.

Las Vegas di malam hariGambar: Wikimedia Commons

Namun, perjudian online tampaknya tidak merusak industri kasino sejauh ini.

Faktanya, banyak kasino bata-dan-mortir bekerja sangat baik dengan menawarkan opsi perjudian virtual dan fisik.

Kasino Las Vegas juga pernah menghadapi ancaman serupa sebelumnya. Banyak orang percaya bahwa legalisasi taruhan olahraga yang meluas akan merusak kasino Las Vegas.

Sebaliknya, mereka telah tampil gemilang dengan sportsbook Nevada mengambil rekor taruhan sebelum Super Bowl terakhir.

Terlebih lagi, banyak orang percaya bahwa suasana dan kegembiraan Las Vegas dikenal akan selalu menarik banyak orang ke kota, yang berarti akan selalu ada permintaan untuk kasinonya.

Apa pun yang terjadi di masa depan, mungkin aman untuk berasumsi bahwa kasino Sin City akan menemukan cara untuk mendapatkan uang. Lagi pula, itulah yang telah mereka lakukan selama lebih dari satu abad.

Gambar utama: Lorie Shaull/Flickr

Author: Jacob Cox